The Darkest Rose Part 6


cover-the-darkest-rose

 

THE  DARKEST  ROSE   PART  6

Author      :  IntanCho

Title           :  The  Darkest  Rose  Part  6

Category   :  NC21, Angst, Kekerasan, Yadong, Chapter

Cast            :  Cho Kyuhyun

Seo Joo Hyun (Seohyun SNSD)

Other Cast :  Find by yourself.

Desclaimer:  Back  Sound :  Wang  Leehom  –  Kiss  Goodbye

.

.

.

Dua  bulan  kemudian…

Waktu  terasa  semakin  cepat.  Dari  mulai  pengambilan  paksa  kedua  malaikat  kecilnya,  hingga  Keluarga  Cho  melaporkan  dirinya  ke  polisi.

Seluruh  TV  Korea  menampilkan  kabar  terungkapnya  Mrs.  Rose  itu.  Pembunuh  nomor  satu  yang  dicari  di  Korea  Selatan  karena  telah  membunuh  hampir  ratusan  orang.   Bahkan  dikabarkan  dia  melahirkan  keturunan  dari  Keluarga  Cho,  yang  telah  diambil  alih  kepemilikan  oleh  Keluarga  Cho.  Kini  Seorin  dan  Joonghyun  telah  berada  di  rumah  keluarga  Cho.  Nama  marga  mereka  bahkan  telah  digantikan  menjadi  Cho  Joo  Rin  dan  Cho  Joong  Hyun.

Seohyun  kini  berada  disebuah  sel  tersendiri  untuk  menunggu  keputusan  Pengadilan  akan  dirinya.  Dia  sudah  sangat  pasrah  apa  yang  akan  terjadi  pada  dirinya.  Dia  meraih  seuntai  kalung  dari  leher  putihnya  lalu  melepasnya  perlahan.

Setelah  melepas  kalung  mungil  itu,  Seohyun  menggenggam  erat  kalung  itu  lalu  menatap  lamat  kalung  pemberian  Eomma-nya  sewaktu  kecil.

“Eomma…  eomma..  eomma..”  Seohyun  mulai  menangis  menatap  kalung  itu.

“Eomma..  selamanya  kita  tak  akan  bertemu  lagi..  Eomma…  maafkan  putri  kecilmu  yang  sangat  nakal..  Eomma…  aku  tak  akan  bisa  menyapamu  di  Surga..  Maafkan  aku  eomma..  Eomma  tempatku  ialah  di  neraka..  Aku  akan  berada  disana  selamanya..”  isak  Seohyun  semakin  menggenggam  erat  kalung  itu  ditangannya   lalu  membawanya  ke  dadanya.

“Eomma..  aku  juga  telah  melakukan  kesalahan  yang  terbesar  selain  membunuh…  Eomma..  Eomma..  aku  mencintai  salah  satu  darah  daging  yang  telah  membunuh  mu  dengan  Appa…  Eomma…  mianhae..”  lanjut  Seohyun  dan  berusaha  menahan  tangis  nya  agar  tidak  terdengar  oleh  orang  lain.

Seohyun  berasyik  ria  dengan  tangisnya  hingga  dia  merasa  pusing  di  kepalanya  yang  hebat  dan  sesuatu  seperti  akan  keluar  dari  tubuhnya.  Seperti  ia  akan  muntah.  Lalu  dengan  segera  dia  berlari  menuju  toilet  yang  berada  dalam  sel  itu.

Huwweekk…  huwweeekk….

Seohyun  meringis  melihat  dia  tidak  memuntahkan  suatu  hal  apapun.  Perutnya  terasa  bergejolak  dan  dia  kembali  muntah.  Bahkan  yang  keluar  dari  mulutnya  hanya  ludahnya  saja.

Seohyun  berjalan  keluar  dari  kamar  mandi  selnya  menuju  kasur  sel.  Dia  membaringkan  tubuhnya  perlahan.  Kepalanya  sangat  pusing  ditambah  perutnya  yang  terus  bergejolak  dengan  dahsyatnya.  Hingga  berapa  saat  dia  tidak  bisa  menahannya  lagi  dia  melangkah  perlahan  menuju  tombol  merah  di  sel  itu  untuk  memanggil  pertolongan.

Beberapa  saat  kemudian  dia  mendengar  suara  pintu  selnya  terbuka.  Dengan  perlahan  dia  membuka  matanya  perlahan  melihat  beberapa  anggota  petugas  berjalan  kearahnya.

“YAK!  Kau  kenapa?  Kau  sakit  eoh?  Cepat  berdiri  dan  ikut  kami!”  Seru  salah  satu  petugas  itu  kasar.  Seohyun  berusaha  bangkit  dari  kasurnya  lalu  mengikuti  perlahan  langkah  petugas   itu.

Seohyun  menatap  dokter  yang  berada  didepannya.  Dokter  wanita  paruh  baya  itu  terlihat  menatap  lamat  kertas  hasil  pemeriksaannya.

“Kapan  Anda  terakhir  menstruasi?”  Tanya  Dokter  paruh  baya  itu  sinis  yang  langsung  ditanggapi  belalakan  Seohyun.

“Aku..aku  tidak  ingat…  bahkan  bulan  lalu  aku  tidak  menstruasi..”  Jawab  Seohyun  pelan

“Selamat,  Anda  positif  hamil.  Kandungan  Anda  telah  berusia  dua  bulan  satu  minggu.  Cih,  bagaimana  bisa  pembunuh  seperti  mu  mengandung?  Bahkan   kau  belum  menikah.”  Ujar  Dokter  itu  sinis  membuat  Seohyun  menundukkan  kepalanya.  Dia  terkejut  sekaligus  sedih  mendengarnya.

“Saya  sudah  memberi  Anda  obat  yang  akan  Anda  minum  sehabis  makan.  Sekarang  pergilah  dari  hadapanku,  dasar  jalang.”  Ucap  Dokter  itu  lagi  dan  perlahan  Seohyun  mulai  bangkit  dari  tempat  duduknya  menuju  pintu  keluar  ruangan.

‘Ini  tidak  boleh  terjadi!  Aku  tidak  boleh  hamil  dalam  keadaan  seperti  ini!  Tolong  aku   Tuhan..’  ucap  Seohyun  dalam  hatinya.

.

.

.

.

Flashback

 

Baby  bu  yao  zai  ku  qi

Zhe  yi  mu  duo  me  shou  xi

Jing  wo  zhe  ni  de  shou  bi  ci  dou  she  bu  de  fen  li

Mei  yi  ci  xiang  kai  kou  dan  bu  ru  bao  chi  an  zhing

Gei  wo  yi  fen  zhong  zhuan  xin

Hao  hao  xin  shang  ni  de  mei

Xing  fu  da  pei  bei  shang

Tong  shi  zai  wo  xin  jiao  cha

Cuo  zhe  de  yan  lei  bu  neng  ce  shi  ai  de  zhong  liang

Fu  chu  de  ai  shou  bu  hui

Hai  qian  ni  de  wo  bu  neng  gei

Bie  ba  wo  xin  ye  dai  zhou  qu  gen  sui

Mei  yi  ci  he  ni  fen  kai

Shen  shen  de  bei  ni  da  bai

Mei  yi  ci  fang  qi  ni  de  wen  rou

Tong  ku  nan  yi  shi  huai

Mei  yi  ci  he  ni  fen  kai

Mei  yi  ci  Kiss  You  Goodbye

Ai  qing  de  zi  wei  ci  ke  wo  zhong  yu  zui  ming  bai

(Kiss  Goodbye  –  Wang  Leehom)

Seorang  laki  laki  remaja  nan  tampan  dengan  grand  piano  didepannya,  terlihat  memainkan  grand  piano  itu  dengan  lancar.  Dia  menyanyikan  sebuah  lagu  dengan  suara  indahnya  yang  diiringi  permainan  indah  pianonya.

Sembari  menyanyikan  lagu  dan  memainkan  piano,  dia  terus  menatap  seorang  gadis  cantik  yang  berada  agak   jauh  didepannya.   Dia  terus  melanjutkan  lagunya  dengan  mata  yang  tidak  henti  menatap  gadis  cantik  berbalut  gaun  berwarna  pink  pemberiannya.

Setelah  menyelesaikan  lagunya,  lelaki  tampan  itu  berjalan  mendekati  gadis  yang  sedari  ditatapnya  yang  dibalas  tatapan  balik   oleh  gadis  cantik  itu.

Mereka  berhadapan.  Lelaki  tampan  itu  meraih  tangan  gadis  cantik,  mencium  punggung  tangan  gadis  cantik  tersebut  yang  membuat  pipi  gadis  cantik  itu  bersemu  merah.

Mereka  saling  bertatapan.  Menatap  memuja  satu  sama  lain. 

 

“Wo  ai  ni,  Seohyun..”  (Aku  mencintaimu,  Seohyun)

Flashback  End

“Wah..  lucunya  cucu  cucuku.  Joonghyun-ah,  Joorin-ah..”  Ujar  Nyonya  Cho  senang  sembari  mengelus  lembut  kepala  kedua  cucunya.  Nyonya  Cho  sudah  mengganti  marga  mereka  menjadi  Cho.  Dia  juga  mengubah  panggilan  ke  Seorin  menjadi  Joorin.

“Yak,  kenapa  kalian  tidak  menjawab  halmeoni,  hmm?”  Tanya  Nyonya  Cho  lembut.

“Ne,  halmeoni..”  Jawab  Joonghyun  dan  Joorin  serentak  yang  langsung  membuat  Nyonya  Cho  tersenyum  seketika.

“Aigoo..  Apa  kalian  sudah  makan,  hmm?”   Tanya  Nyonya  Cho  lagi.

“Aku  sudah  makan  bersama  mereka,  Eomma.  Sekarang  lepaskan  mereka.  Mereka  harus  tidur  sekarang.  Besok  mereka  akan  sekolah.”  Ujar  Kyuhyun  yang  datang  tiba  tiba  menghampiri  mereka.  Nyonya  Cho  hanya  mengangguk  pelan  lalu  membiarkan  Kyuhyun  membawa  pergi  Joonghyun  dan  Joorin  kekamar.

Sesampai  dikamar,  Kyuhyun  menatap  datar  kedua  anak  kembar  perpaduan  antara  dirinya  dan  Seohyun.  Kyuhyun  jongkok,  berusaha  menyamakan  tingginya  dengan  kedua  anaknya.

“Segera  tidur.  Besok  kalian  akan  sekolah.  Appa  akan  membangunkan  kalian,  arra?”  Perintah  Kyuhyun  yang  dibalas  anggukan  lucu  kedua  anaknya.

Kyuhyun  bangkit  berdiri  dan  akan  keluar  dari  kamar  anaknya  sebelum  Joorin  memanggilnya  membuat  langkahnya  terhenti,

“Appa..”

“Ne?”   Jawab  Kyuhyun  dan  membalikkan  tubuhnya  kearah  gadis  kecil  darah  dagingnya

“Eomma…  Eomma  mana?”  Tanya  Joorin  pelan  yang  membuat  tubuh  Kyuhyun  menegang  seketika.

“Tidurlah.  Kalian  tidak  perlu  tahu.”  Jawab  Kyuhyun  datar  lalu  keluar  dari  kamar  anaknya  dengan  cepat.

Seohyun  menatap  sekeliling  sel  penjaranya.  Gelap,  dingin,  hening.  Matanya  menatap  satu  ventilasi  udara  kecil.  Tampak  bulan  purnama  bersinar  dengan  cerahnya.  Dia  terus  menatap  sang  bulan  seolah  olah  bulan  itu  akan  menghilang  bila  terlepas  dari  tatapannya  satu  detik  saja.

Udara  terasa  semakin  mendingin.  Seohyun  mulai  merapatkan  selimut  yang   terbilang  tipis  itu.  Tangannya  berjulur  kearah  perutnya  yang  masih  datar.  Dia  tidak  menyangka  didalam  tubuhnya  sudah  hadir  satu  nyawa  bersamanya.   Seohyun  mengelus  perutnya  lembut.

“Aegi-yya..  Maafkan  Eomma  yang  tidak  pantas  mengandungmu  disaat  seperti  ini.  Kau  datang  yang  disaat  tidak  tepat,  aegi-yya..”  Lirih  Seohyun  sembari  terus  mengelus  permukaan  perutnya.

“Tapi  Eomma  berjanji  akan   melahirkan  mu  kedunia  ini  dengan  selamat.  Walaupun  Eomma  akan  meninggalkanmu  setelahnya.  Eomma  berjanji  bagaimanapun   caranya.”  Lanjut  Seohyun  lagi.  Seohyun  tahu  dia  akan  dihukum  mati  setelah  ini.  Panggilan  sidangnya  akan  berlangsung  lusa.  Dan  dia  berencana  saat  pemenuhan   permintaan  terakhir  kepada  hakim,  dia  akan  meminta  untuk  menunggu  anaknya  lahir  terlebih  dahulu.

“Dunia  membenci  Eomma,  tetapi  Eomma  tidak  akan  membiarkan  anak  anak  Eomma  dibenci  oleh  dunia  ini.  Maka  itu  setelah  lahir  nanti,  jadilah  anak  yang  baik,  ne?  Patuhlah  terhadap  Appa  dan  Eomma  barumu  nanti,  ne?   Patuhi  juga  Joonghyun  dan   Seorin,  kedua  kakak mu.   Saranghae,  aegi-yya..”   Ujar  Seohyun  lembut  sambil  terus  mengelus  perutnya  yang  masih  terlihat  rata  itu.

Seohyun  membaringkan  tubuhnya  perlahan  ke  kasur.  Menatap  langit  langit  penjara  sudah  seperti  kebiasaannya  saat  ini.  Lalu  dengan  perlahan,  dia  menutup  kedua  matanya  yang  semakin  terasa  berat.

.

.

.

.

.

.

.

Seohyun  menatap  dua  orang  petugas  yang  mengiringinya  kini.  Hari  ini  adalah  sidang  Pengadilannya.  Hari  ini  dia  akan  melihat  semua  orang  yang  membencinya  dan  yang  menginginkan  dia  mati.  Dia  terus  menundukkan  kepalanya.  Semakin  mendekat  kearah  gedung  Pengadilan,  semakin  dia  mendengar  banyak  keriuhan  yang  terjadi.  Dia  tidak  heran.  Dia  seorang  buronan  terjahat  yang  membunuh  hampir  ratusan  nyawa.

Mobil  yang  mengantarnya  berhenti  menandakan  dia  telah  sampai  ke  gedung.  Petugas  yang  disampingnya  menarik  dia  keluar  dengan  paksa.  Dia  melihat  kesekelilingnya  dengan  sekilas.  Banyak  kamera  dimana-mana.  Bahkan  orang  orang   yang  meramaikan  gedung  Pengadilan  sedari  pagi  menatap  kearahnya  dengan  benci  yang  meluap-luap.

Petugas  terus  menarik  nya  dengan  paksa  menuju  pintu  utama  gedung.  Dikepalanya  sudah  banyak  tepung,  telur  dan  berbagai  macam  lainnya  yang  dilemparkan  oleh  masyarakat  kepadanya.  Banyak  juga  yang  menyumpah  serapah  ke   dirinya.  Seohyun  hanya  menunduk  dan  berusaha  mengikuti  Petugas  yang  mengiringnya.

Kini  Seohyun  telah  duduk  dikursi  Pengadilan.  Dia  menatap  mata  kebencian  yang  diberikan  oleh  Keluarga  Cho  kearahnya.  Bahkan  Kyuhyun  menatapnya  tajam.   Seohyun  menundukkan  kepalanya  terus  menerus.  Dia  tidak  mendengar  apa  yang  dikatakan  hakim  dan  jaksa,  karena  dia sudah  tau  akhirnya.  Dia  akan  dihukum  mati.

“Dengan  ini,  saudari  nona  Seo  Joo  Hyun,  sesuai  pasal  yang  telah  dicantumkan,  maka  saya  selaku  Hakim  Pengadilan  Negeri  Seoul  menjatuhkan  hukum  mati  tembak  kepada  nona  Seo  Joo  Hyun.”   Ujar  sang  Hakim  lalu  mengetokkan  palunya  tiga  kali.  Serentak  semua  peserta  di  Pengadilan  bertepuk  tangan  dengan  riuh.

Seohyun  merasa  dirinya  digiring  ke  tengah  ruangan.  Dia  melihat  diluar  gedung   ada  beberapa  penembak  yang  mulai  mempersiapkan  diri.

“Apa  ada  keinginan  terakhir,  nona  Seo  Joo  Hyun-ssi?”  Tanya  hakim  yang  membuat  Seohyun  terkesiap  dan  langsung  menganggukkan  kepalanya.

“Silahkan.”

“Yang  Mulia  Hakim,  saya  dalam  keadaan  mengandung  saat  ini.  Bolehkah  saya  meminta  hukum  tembaknya  dilakukan  setelah  saya  melahirkan  anak  saya.  Anak  saya  tidak  salah  apa-apa  dan  memiliki  hak  untuk  lahir.”  Ujar  Seohyun  tegas  walaupun  dia  terus  mengepalkan  tangannya  karena  gugup.

Semua  peserta  menjadi  berisik.  Suasana  Pengadilan  menjadi  riuh  dan  ribut.  Semua  terkejut  mendengar  ujaran  dari  Seohyun.  Termasuk  Kyuhyun  yang  langsung  menegang  mendengar  pernyataan  Seohyun.

“Apakah  Anda  bisa  memberi  bukti  bahwa  diri  Anda  mengandung,  Seo  Joo  Hyun-ssi?”  Tanya  sang  Hakim  yang  ditanggapi  anggukan  oleh  Seohyun.  Seohyun  lalu  melangkah  kearah  tempat  duduknya  sedari  tadi.  Mengambil  map  yang  diletakkannya  diatas  meja  itu.

Setelah  mengambil  map  itu,  ia  berjalan  perlahan  melangkah  kearah  hakim  lalu  menyerahkan  map  itu.  Seohyun  lalu  kembali  ketempat  dia  berdiri  semula.

Suasana  semakin  menegang  ketika  hakim  mulai  membaca  berkas  didalam  map  yang  diberikan  oleh  Seohyun.

Setelah  selesai  membaca,  Hakim  mulai  berbisik  ke  kanan  dan  kirinya.  Lalu  akhirnya  berdehem  sebentar.

“Karena  penyataan  yang  diberikan  oleh  nona  Seo  Joo  Hyun  adalah  benar,  maka  dengan  ini  saya  akan  memberikan  waktu  luang  sampai  anak  nona  Seo  Joo  Hyun  lahir.”

.

.

.

.

.

Sejak  dahulu  Seohyun  selalu  memimpikan  dirinya  akan  menjadi  seorang  Princess  yang  cantik  dan  mendapatkan  sang  Pangeran  yang  akan  setia  menemaninya  sampai  akhir  hidupnya.   Eommanya  selalu  menceritakan  dongeng  Princess  setiap  hendak  tidur  sewaktu  dia  kecil  dulu.

Diakhir  cerita,  dia  selalu  bertanya  kepada  Eomma-nya,”Eomma,  apakah  Eomma  juga  memiliki  seorang  Pangeran  seperti  Cinderella?”  Tanyanya  dengan  polos  yang  dijawab  anggukan  semangat  oleh  Eomma-nya.

“Tentu  saja!  Appa-mu  adalah  Pangeran  Eomma!”  Seru  Eomma-nya  senang  menjawab  pertanyaannya.   Dan  pada  saat  itu  juga  dia  tiba  tiba  murung.  Dia  selalu  ragu  apakah  ada  Pangeran  baik  hati  yang  akan  menemaninya  sampai  akhir  hidupnya  seperti  Princess  dan  Eomma-nya.  Bahkan  dia  selalu  iri  terhadap  sang  Eomma  karena  Appa  selalu  menyayangi  Eommanya  dan  menemani  Eomma-nya  walaupun  sang  Eomma  memiliki  cacat  mental.  Appa  nya  bahkan  sampai  akhir  hidupnya  memiliki  dendam  kepada  orang  yang  membunuh  Eomma-nya.

Setiap  Eomma-nya  melihat  Seohyun  kecil  murung,  Eomma-nya  selalu  menyemangati  Seohyun  kecil  dengan  kata  kata,”Tenang  saja!  Seohyun  pasti  mempunyai  Pangeran  baik  hati  dan  tampan  yang  akan  menemani  Seohyunnie!”  Seru  Eomma-nya  yang  membuat  Seohyun  kecil  kembali  gembira  walaupun  dia  masih  memiliki  keraguan  akan  hal  itu  dihatinya.

Tapi,  disaat  umurnya  yang  ketujuh  belas,  dia  mendapat  seorang  Pangeran  impiannya.  Seorang  Pangeran  yang  membuat  dia  jatuh  cinta  setiap  detiknya.  Dia  tidak  tahu  bahwa  dia  akan  jatuh  cinta  kepada  salah  satu  sahabatnya.

Namun,  akhirnya  mereka  saling  mencintai.  Alunan  piano  yang  indah  sebagai  saksi  cintanya  kepada  sang  Pangeran.  Seohyun  bersyukur  Tuhan  telah  mengikat  mereka  walaupun  hanya  sementara.  Seohyun  sadar,  ada  banyak  hal  yang  membuat  kisah  nya  dengan  sang  Pangeran  impian  tidak  dapat  dibilang  baik.  Bahkan  Seohyun  sendiri  tidak  dapat  menghitung  berapa  banyak  butir  air  mata  yang  dia  tumpahkan  karena  kisah  cinta  mereka.  Dan  akhirnya  mereka  telah  menyelesaikan  kisah  cinta  mereka  dengan  cara  yang  buruk.

Tapi  itu  semua  sudah  Seohyun  lupakan  karena  yang  terpenting  masa  sekarang  dan  masa  depan.  Seohyun  sadar  bahwa  dia  tidak  lama  lagi  berada  didunia  ini.  Banyak  yang  menginginkan  nya  untuk  meninggalkan  dunia  ini.  Bahkan  kakak  laki  lakinya  yang  selama  ini  menjaganya  juga  ikut  membencinya  dan  menginginkan  kematiannya.  Termasuk  sang  Pangeran  yang  masih  dicintainya  hingga  sekarang.  Hal  yang  harus  dilakukannya  kini  ialah  melahirkan  buah  cintanya  dengan  sang  Pangeran.

Walaupun  setiap  dia  tidur  tanpa  sadar  dia  mengingat  semua  hal  yang  terjadi  dihidupnya.  Disaat  dia  bahagia  memiliki  seorang  sahabat,  Im  Raena.  Sepuluh  tahun  lebih  dia  bersahabat  dengan  Raena.  Raena  bahkan  mengetahui  luar  dalam  kehidupannya.  Dia  selalu  mengingat  bagaimana  Raena  selalu  menyemangatinya  saat  Appa-nya  meninggal  dunia.

Tapi  persahabatannya  berakhir  disaat  dia  benar  benar  harus  menyerahkan  orang  yang  dicintainya  kepada  sahabatnya  sendiri.  Kekasih – kekasihnya  terdahulu  telah  diambil  Raena,  dia  masih  bersabar  kala  itu.  Tapi  saat  dia  telah  benar  benar  jatuh  cinta  kepada  seseorang,  dan  telah  memiliki  orang  tersebut,  Raena  mengambilnya.  Bahkan  mereka  telah  menikah  dan  memiliki  seorang  anak.  Walaupun  akhirnya  Raena  meninggal  dunia.

Seohyun  menyadari  bahwa  seluruh  keluarga  sang  Pangeran  impiannya  sangat  membencinya.  Membencinya  walau  dia  tidak  tahu  secara  sadar  apa  kesalahannya.  Harusnya  dia  lah  yang  membenci  keluarga  tersebut  karena  telah  membunuh  Eomma  dan  Appanya  juga  telah  membuat  Kakeknya  lumpuh  total.  Dia  merasa  semuanya  tidak  adil  tapi  dia  tetap  berdiam  diri.  Bahkan  ketika  dia  disetubuhi  secara  tidak  wajar  oleh  sang  Pangerannya,  dia  hanya  berdiam  dan  menyimpan  semua  kesedihannya  didalam  hati.  Dia  selalu  mengingat  pesan  sang  Eomma  untuk  tidak  dendam.

Dia  melahirkan  kedua  anaknya  yang  kembar  disaat  usianya  yang  belum  bisa  pantas  untuk  melahirkan.  Bahkan  dokter  telah  menyuruhnya  untuk  menggugurkan  kandungannya  saja,  tapi  dia  menolak  keras  hal  itu.  Dan  akhirnya  dia  koma  setelah  satu  jam  melahirkan  karena  tubuhnya  kehabisan  darah  dan  sudah  sangat  melemas  setelah  perjuangannya  sewaktu  melahirkan.

Dia  tidak  bisa  tidur  disaat  mengurus  kedua  bayinya  sendiri.  Dia  hanya  makan  kalau  dia  ingat  untuk  makan  karena  seharian  harus  mengurus  bayinya.  Semuanya  Seohyun  lakukan  atas  nama  cinta.  Atas  nama  cintanya  kepada  sang  Pangeran  impiannya,  Kyuhyun,  yang  tidak  pernah  pudar.  Dan  atas  nama  cintanya  kepada  kedua  buah  hatinya.  Karena  Seohyun  mencintai  Kyuhyun  seluas  jagat  raya,  walaupun  dia  tahu   Kyuhyun  tidak  akan  pernah  mencintainya  lagi.  Ya,  itulah  cinta.  Tak  pernah  bisa  diukur  oleh  apapun  didunia.   Kyuhyun  telah  mempunyai  seorang  Princess  didekapannya.  Kyuhyun  telah  mempunyai  seseorang  untuk  dijaganya,  seseorang  yang  dia  sayangi  hingga  akhir  hayatnya.  Seseorang  itu  ialah  sahabatnya.  Dan  dia  merasa  sang  sahabat  adalah  wanita  yang  beruntung  karena  mempunyai  seorang  Pangeran  yang  berada  disisinya  hingga  akhir  hidupnya.

Sahabatnya  mungkin  meninggal  dengan  mengenaskan,  tetapi  sahabat  nya  mempunyai  banyak  orang  yang  mencintainya.  Keluarga  Cho  menyayanginya.  Dia   juga mempunyai  keluarga  yang  lengkap.  Appa,  Eomma,  Oppa  dan  Eonni.  Tidak  seperti  dirinya.  Dia  meninggal  didekapan  suami  tercintanya.  Sedangkan  Seohyun?  Kakak  laki  laki  yang  dia  sayangi  satu  satunya  membencinya,  Kakeknya  didesa  mengutuknya.  Tak  ada  yang  mengerti  alasan  kenapa  dia  memiliki  pekerjaan  seperti  ini.

Mereka  terus  mengutuknya  layaknya  seorang  yang  najis  dan  buangan.   Dan  kurang  lebih  9  bulan  kedepan,  dia  akan  mati  mengenaskan  tanpa  seseorang  yang  mencintainya.  Tanpa  seseorang  yang  akan  memeluknya  dengan  erat  disaat  dia  meninggal  dunia  nanti.  Atau  mungkin  mereka  semua  berpesta  ria  karena  dia  telah  meninggal  dunia.  Dan  anak  yang  dikandungnya?   Keluarga  Cho  mungkin  akan  mengambilnya  sama  seperti  Keluarga  Cho  mengambil  kedua  anaknya  dengan  tidak  berperasaan.  Dia  berjuang  hidup  dan  mati  mengandung  dan  melahirkan  kedua  anaknya.  Bahkan  dia  harus  koma  setelah  sejam  dia  melahirkan  karena  kehabisan  darah.

Dia  juga  harus  rela  rumahnya  habis  dibakar  oleh  nenek  bayinya  sendiri.  Punggungnya  juga  terkena  lidah  panas  api  yang  membuat  punggung  putihnya  memiliki  bercak  luka  bakar  yang  memanjang  di  punggung  indahnya.  Disaat  bayinya  sudah  berumur  dua  tahun,  dia  memberikan  bayi   laki  lakinya  ke  kakaknya  karena  firasat  buruknya.  Mungkin  menurut  kalian  itu  sedikit  meringankan  bebannya,  tapi  itu  tidak  sama  sekali.  Bahkan  bebannya  bertambah  karena  harus  mencari  pekerjaan  ataupun  meneruskan  kuliah disaat  semua  ijazahnya  sudah  tidak  ada  karena  telah  habis  terbakar.

.

.

.

.

.

In  Other  Side.

Tn.  Kwon  menundukkan  kepalanya  serius  membaca  kertas  kertas  yang  terlihat  penting  itu.  Kertas  kertas  itu  berisikan  tulisan  tulisan  yang  hanya  dia  sendiri  tahu  artinya.  Dia  ingin  membebaskan  Seohyun.  Bagaimanapun,  Seohyun  tidak  bersalah  menurutnya.  Seohyun  membunuh  orang  orang  yang  berbuat  kriminal  dan  selalu  merugikan  dunia  bisnis.  Dia  tahu  benar  Seohyun  tidak  akan  mau  membunuh  orang   tanpa  alasan.  Tn.  Kwon  mengingat  bagaimana  semangatnya  dia  melakukan  misi  keadilan.  Menurutnya  pekerjaannya  ini  adalah  misi  keadilan.  Orangtua  Seohyun  telah  dibunuh  dengan  tidak  adil.

Dan  sekarang  Tn.  Kwon  berusaha  mencari  semua  bukti  untuk  mendapat  pembelaan  disidang  Seohyun  nanti.  Dia  juga  sedih  ketika  mendengar  bahwa  Seohyun  hamil  kembali  tanpa  dia  sendiri  tahu  siapa  ayah  dari  kandungannya.  Dia  ingin  sekali  membunuh  siapa  yang  menghamilinya  kini.  Walaupun  karena  kehamilan  Seohyun  dia  mendapat  waktu  luang  agar  mencari  bukti-bukti  yang  lebih  banyak  lagi.

Seohyun  sudah  dianggapnya  sebagai  putrinya  sendiri.  Seohyun  adalah  anak  dari  mendiang  sahabat  dekatnya,  Seo  Joong  Gun.  Dia  bahkan  membantu  sahabatnya  itu  untuk  membalaskan  dendam  kepada   keluarga  Cho.  Istri  sahabatnya,   Oh  Hyun  Ah ,  terbunuh  karena  mereka  tidak  memilih  Cho  Hye  Joon  sewaktu  pemilihan  Presiden  Korea  Selatan.  Bagaimana  dia  mau  dipilih  bila  Cho  Hye  Joon  terkenal  korupsi  sewaktu  dia  menjabat  sebagai  Menteri  Sosial.

“Seohyun-ah,  tunggulah  Paman.  Paman  akan  membebaskan  mu  dari  jeruji  besi  sialan  itu.”  Lirih  Tn.  Kwon.

.

.

.

.

.

.

8  months  later…

Seohyun  merasa  sedikit  sesak  didadanya  ketika  dia  akan  berjalan  perlahan  kearah  dispenser  untuk  mengambil  minum.  Perutnya  yang  telah  membulat  penuh  itu  membuatnya  akhir  akhir  ini  menjadi  sesak  dan  tidak  bisa  bergerak  terlalu  lama.  Dia  bahkan  terkadang  sedikit  kesal  melihat  kedua  kaki  yang  dibanggakannya   karena  keindahannya  sudah  penuh  bengkak  dimana  mana.

Setelah  mengisi  segelas  air  miliknya,  dia  berjalan  pelan  menuju  kasurnya.  Duduk  perlahan  kemudian  meluruskan  kakinya  agar  lebih  rileks  dan  menyandarkan  tubuhnya  didinding.   Dia  meminum  perlahan  airminumnya.  Setelah  habis  dia  menggeser  sedikit  tubuhnya  untuk  meletakkan  gelas  di  nakas.  Sebuah  kotak  sedang  berwarna  putih  yang  terletas  diatas  nakas  itu  mengalihkan  perhatiannya.  Seketika  dia  menatap  miris  kotak  tersebut.

Flashback:

Seohyun  mendongakkan  kepalanya  ketika  petugas  penjara  memanggilnya.  Sepertinya  ada  yang  berkunjung  kepadanya.  Dia  berjalan  pelan  dan  hati  hati  mengingat  dia  sedang  mengandung  saat  ini.  Sesampainya  didepan  penjara  dia  melihat  petugas   tersebut  membawa  sebuah  kotak  putih  sedang  ditangannya  yang  membuatnya  mengerutkan  kening  sebentar.

“Ini  kotak  kiriman  dari  keluarga  Anda.”  Ujar  si  Petugas  sembari  menyerahkan  kotak  itu  kepada  Seohyun.  Seohyun  menerimanya  ragu.

“Bukankah  tahanan  tidak  boleh  menerima  benda  apapun  dari  siapapun?  Bagaimana  kalau  kotak  itu  berisi  alat  agar  aku  kabur  dari  penjara  ini?”  Tanya  Seohyun  hati  hati

“Tidak,  ini  sudah  langsung  diperiksa  oleh  Kepala  penjara.  Lagipula  banyak  cctv  disini  yang  mengawasi  selama  24  jam,  jadi  kau  tidak  akan  bisa  kabur  kemana  mana”  jawab  Petugas  itu  dan  langsung  keluar  dari  dalam  sel  lalu  mengunci  kembali  sel  tahanan  itu.

Seohyun  kembali  berjalan  menuju  kasurnya  dengan  kotak  itu  ditangannya.  Setelah  dia  mendudukan  dirinya  dikasur,  dia  membuka  perlahan  kotak  itu.  Ada  banyak  benda  yang  menurutnya  didalam  kotak  itu.  Matanya  mendapati  sepucuk  kertas  yang  berada  dalam  kotak  itu  lalu  membaca  isi  kotak  tersebut.

 

 

 

Dear  little  Seohyun..

Ini  dari  Taeyeon.  Maafkan  unnie  tidak  dapat  menjenguk  keadaan  dirimu,  baby.   Apa  kabarmu,  disana?   Semoga  dirimu  dan  kandunganmu  baik  baik  saja.

Unnie  tidak  dapat  menjengukmu  karena  Joong  Gi  oppa  sudah  terlanjur  kecewa  kepadamu  Seohyunnie  dan  melarangku  untuk  menjengukmu.  Kebetulan  kepala  penjara  adalah  teman  dekatku  sewaktu  SMP  sehingga  aku  bisa  menitipkan  ini  kepadamu,  baby.

Maafkan  Unnie  tidak  dapat  menahan  anak-anak  kembarmu  agar  tidak  jatuh  ke  tangan  Keluarga  Cho  brengsek  itu,  dear.  Mereka  terlalu  kuat.  Aku  hanya  bisa  mendoakan  my  little  niece  baik  baik  saja  disana.

Unnie  telah  membeli  baju  baby  dan  perlengkapan  baby  mu,  dearr..  Jadi  jangan  khawatir,  ne?   Unnie  juga  telah  meminta  adik  unnie,  Hyuna,  agar  bisa  mengurus  baby  mu  nantinya,  dearr.  Dan  dia  setuju  akan  hal  itu.

Seohyunnie,  lahirkan  babymu  dengan  selamat,   ne?  Jangan  khawatirkan  apapun!  Soal  Joong  Gi  oppa,  dia  masih  menyayangimu.  Seorang  kakak  tidak  akan  pernah  membenci  adiknya  sendiri.  Dia  hanya  butuh  waktu  menerima  ini  semua.  Joong  Gi  oppa  dan  aku  mungkin  kecewa  padamu,  dear.  Tapi  aku  tahu,  kau  melakukan  itu  karena  ada  alasan  kuat  dibaliknya.  Aku  sangat  mengenal  dirimu,  kau  tahu?

Oh  ya  soal  Kyuhyun.  Dia  akan  menikah  beberapa  bulan  lagi.  Dia  dijodohkan  oleh  Kakeknya.  Kemarin  dia  bertunangan.  Aku  berharap  calon  istri  nya  dapat  mengurus  kedua  anak  kembar  itu  dengan  baik.   Oh  ya,  bayi  Im  Raena  meninggal  dunia  minggu  lalu.   Bayinya  meninggal  karena  jantung  bayinya  mengalami  kebocoran.   Beritanya  disiarkan  berulang-ulang  di  TV  sampai  aku  muak   melihatnya.

Sooyoung  temanmu   datang  dan   mengatakan  kepadaku  kemarin  bahwa   kau  tidak  bersalah  dan  bos  besarmu  sedang  mencari  bukti  untuk  membebaskanmu.   Jadi  jangan  berhenti  berharap  dan  terus  berdoa,  dearr..

Jadi  segini  saja  dariku,  Seohyunnie..   Kau  adalah  wanita  terkuat  yang  pernah  ada!  Jangan  menyerah,  ne?

 

Cutie   Pie.><

Kim   Taeyeon.

 

Flashback  End.

 

 

Seohyun   kembali  mengalihkan  perhatiannya  dari  kotak  itu.  Dia  tahu  bahwa   hari  ini  hari  Pernikahan  Kyuhyun.  Seluruh  petugas  wanita  menggosipkan  itu  sejak  sedari  pagi.   Seohyun  membayangkan  Kyuhyun  yang   tampan  memakai  jas  hitam  dengan  disampingnya  seseorang  yang  telah  menjadi  istrinya  dengan  gaun  Pengantin  yang  pasti  sangat  indah.  Mereka  mengucapkan  janji  suci  masing  masing  dan  saling  menukar  cincin.  Lalu  Kyuhyun  akan  mencium  Pengantin  wanita  itu  didepan  seluruh  khalayak.

Seohyun  tersadar  kembali  dari  khayalannya  itu  dan  menepuk  nepuk  kepalanya   karena  telah  membayangkan  hal  itu.  Lagipula  dia  bukan  siapa  siapa  bagi  Kyuhyun.

Seohyun  mengalihkan  perhatiannya  ke  sebuah  jendela  kecil  di  selnya.  Dia  berjalan  perlahan  mendekat  kearah  jendela.  Seohyun  termenung  melihat  salju  turun  dari  jendela  kecil  itu.  Ia  mengetuk  kaca  jendela  dengan  pelan  dan  tersenyum  memperhatikan  gundukan  tanah  dan  bebatuan  yang  sudah  dipenuhi  salju.  Seohyun  bergidik  membayangkan  seberapa  dingin  diluar  sana.  Untung  saja  disel  tahanannya  memiliki  pemanas  ruangan.

Seohyun  tersenyum  kembali  melihat  bulir  bulir  salju  yang  jatuh  ke  permukaan.  Dia  merengkuh  perut  bulatnya  dengan  lembut  seakan  takut  rapuh  dan  bisa  terluka  kapanpun.  Dia  dapat  merasakan  tendangan-tendangan  kecil  dari  anaknya  dan  hanya  meringis  pelan.

Setiap  Ibu  pasti  akan  melakukan  hal  yang  terbaik  pada  setiap  buah  hatinya.  Tidak  peduli  dengan  keadaannya,  atau  tentang  nyawanya  sekalipun.  Seohyun  hanya  ingin  bayinya  lahir  dan  setelah  itu,  segala  sesuatunya  Seohyun  serahkan  pada  Tuhan  sebagai  pemegang  kuasa  atas  kehidupannya. Meskipun  seringkali  Seohyun  berharap  ia  akan  terus  berada  didunia  ini  dan  melihat  anaknya  bertumbuh.  Impian  sederhana  yang  ia  miliki  saat  ini.

“Kita  berjuang  berjuang  bersama  sampai  hari  lahirmu  tiba  ya,  nak,”  bisik  Seohyun  sambil  mengelus  perutnya  sendiri.  “Eomma  tidak  tahu  waktunya  kapan.  Tetapi  hanya  satu  permintaan  Eomma  padamu  untuk  tetap  bertahan  sampai  waktunya  tiba.  Kau  janji?”  Tanya  Seohyun  lembut  berharap  bayinya  mendengar.

Tendangan  lembut  dari  dalam  perutnya  menjawab  segala  apa  yang  Seohyun  inginkan.  Seohyun  terkekeh  dan  kembali  mengelus  lembut  perutnya.  Seohyun  kembali  menatap  salju  turun  dari  jendela  dan  menghiraukan  sakit  kakinya  karena  terlalu  lama  berdiri.  Dia  sangat  menyukai  salju  dan  merasa  damai  melihat  salju  yang  saling  berlomba  jatuh  kepermukaan.  Selang  beberapa  menit,  Seohyun  merasa  perutnya  sedikit  bergejolak  membuat  dia  akhirnya  berjalan  perlahan  kekasurnya.

Sesampainya  dikasur,  perutnya  tidak  berhenti  bergejolak  dan  seperti  ingin  mengeluarkan  sesuatu  didalamnya.   Dia  berusaha  menahan  rasa  sakit  yang  datang  lalu  berjalan  meraih  tombol  pertolongan  lalu  menekan  tombol  itu  dengan  segenap  kekuatannya.  Apakah  dia  akan  melahirkan  sekarang?  Padahal  tanggal  perkiraan  lahir  masih  sangat  jauh.  Dia  kembali  kekasur  berusaha  menahan  rasa  sakit  yang  dari  perut  bulatnya.

‘Tuhan  tolong  aku,’  Seohyun  membatin  dalam  hati.

.

.

.

.

To  be  continue**

55 thoughts on “The Darkest Rose Part 6

  1. Aku suka ceritanyaaa :3
    Terus kenapa ff ini lama banget gak update? Padahal ff lain terakhir update tgl 5 mei kemaren. Terus ff ini gak update update, padahal aku nungguin dah lama banget. Sedih aku 😦
    Updatenya jangan lama lama ya.. Aku makin penasaran nih hehe

    Suka

  2. Ya ampun gw jadi Baper Baca Nhe FF……
    Karna Cerita kehidupan seohyun Terlalu menyedihkan….
    Keluarga Cho Jahat bngat Sihhh Ngak Punya Perasaan Bngat udah Buat seohyun dan kakaknya Kehilangan Kedua Orang Tua mereka Beserta kakek mereka dan sekarang Mereka Membuat seohyun Harus Berpisah dari anak2nya dan kyuhyun Hamilin seohyun lagi(?) Ya ampun….Yang Sabar Ya Seo Eonni Karna Aku Yakin Seo Eonni Yeoja Kuat…..
    Fighting Seo Eonni……
    Pasti disetiap kesusahan ada kemudahan Moga Aja seo Eonni Ngak jadi Ditembak Mati…..
    Dan semangat Buat Authornya Buat lanjutin Nhe FF Karna Kasiant Nhe FF Kalau Nggk Dilanjutin Soalnya Ceritanya Bagus Bangat…
    Aku tunggu Next PartNya Ya…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s